Lawak jenaka . com

Welcome Guest

Search:

"Lawak Jenaka" is a Malay word that means Funny Jokes.

You can help support this portal to expand by SUBMITTING funny jokes into our jokes database! Anyone can participate!!

Note: If you want your jokes to show up immediately without needing to go through approval, please REGISTER YOURSELF first.

Attention: Please DO NOT post Lawak Basi (search before you post), spams, promoting links, or non-jokes. Let's work together to make this portal SPAM-AND-RUBBISH-FREE. Thank you for your cooperation
Submit Joke

Latest Jokes/Humor

Lawak #1:

Merdeka la sangat

(0 comments)

pernahkah hang tau..atau tanya macam mana kita merdeka??sebab kita menang dalam perang ka sebab hanya dengan satu perjanjian bertulis..dan dengan siapa pula kita buat perjanjian tu..kenapa kita perlu buat perjanjian dengan orang putih..orang putih tu siapa..aku taktau pun sebabnya kenapa..kalau ada yang tau..cerita la kat aku..tapi tengoklah apa kesannya..kita taktau nak hargai erti merdeka..bagi kita merdeka dengan tak merdeka sama ja..kita bukan pi perang teruk2 pon..sebab tu sikap kita tak sama macam penduduk negara lain yang memperjuangkan tanah air mereka sehingga merdeka..apa yang kita tau tentang merdeka hanyalah ada bunga api,cuti umum,hari untuk pi merapu sana sini




Lawak #2:

Aku dan Zeti

(0 comments)

"You bersiap sekarang. I on the way ambik you"

Zety mengajak aku keluar pergi makan malam bersama. Hati aku dah berbunga kembali. "Jangan-jangan dia dah syok kat aku." perasan aku sendiri dalam hati. Dan dia menyuruh aku dress up kemas dan semat. Hah!apa aku belum cukup semat ke selama ni? Aku menyarung seluar slek Dickies berwarna hitam dan berkemeja purple. Seluruh tubuh badanku disembur minyak wangi berjenama Hugo Boss dari leher hingga ke buku lali. Aku mahu Zety berasa sedap bila terbau tubuh aku yang mewangi. Padahal sebelum ini pergi keluar makan tengahari di kedai bawah rumah itu pun aku tak mandi.

"Mmm... Semat. Macam Zul Arifin. Eh, tak tak. Tak best. macam Galileo Galilei. Haa!" aku bermonolog sendirian sambil cekak pinggang di depan cermin. Tiba-tiba telefon pintar aku pun berbunyi memainkan lagu Sheila On 7. "I dah kat bawah" sedapnya suara Zety sehinggakan aku rasa macam nak ke bilik air sekejap tapi aku batalkan niat tak baik itu. Dengan pantas aku terus lincah turun

Sampai saja di bawah, Zety berada di dalam kereta Proton Persona berwarna hitam melambai aku. Zety juga memakai dress serba hitam. Ya, aku bukannya suka menaiki kereta. Aku lebih selesa menunggang motorsikal Honda Ombakku. Tapi demi Zety, aku turutkan jua. Manakan tahu kalau dah qada dan qadar tertulis sekejap lagi Zety ingin memegang kepala gear, terpegang peha aku.

"Kita nak makan kat mana ni?" aku tanya dengan nada seperti pelakon drama. Zety pandang aku dan cuma senyum. Amboi, manisnya senyuman Zety. Lempang karang baru tau. "You ikut je" dia balas pendek. Aku pun seakan rela dibawa ke mana saja. Ingin saja tangan aku membelai rambut Zety di celahan telinga kirinya seperti di dalam video klip lagu-lagu rock jiwang, tapi aku risau ianya akan mengganggu corak pemanduan Zety dan boleh jadi akan menyebabkan kami berdua dress up serba putih jika berlaku kecelekaan

Kami berdua pun sampai ke tempat yang dituju. Aku rasa pelik, kami bukanlah pergi ke sebuah restoran tapi tempatnya seakan di dalam dewan. Ada banyak meja bulat yang sudahpun dihidangkan makanan di atasnya. Ramai yang sudah duduk seperti menunggu waktu makan tiba. Kami mencari kerusi yang kosong untuk diduduki. Agak biadap pula jika kami duduk di atas riba orang. Orang ramai di situ pula semuanya pakai serba kemas. Ada yang berkot, ada yg bertali leher, ada yg berkemeja seperti seorang eksekutif. Aku mula rasa tak sedap hati. Tiba-tiba...

"Apa Kaba Usahawan luxor semua?!"

Dan kesemua di dalam dewan itu bangun dan balas jawab serentak,

"Luar Biasa Baik!"

Aku terperangkap! Aku pandang Zety dengan rasa geram sehingga menggigil.Aku menggenggam erat jari-jemariku. "Ah tak guna punya perempuan"




Lawak #3:

Aku Tak Bersalah

(0 comments)

Sebenarnya aku tak pernah berniat nak jadi jahat. Masa sekolah dulu aku pernah bercita-cita nak menjadi anggota polis. Nak tangkap orang jahat. Tak sangka pulak, bila dah besar terbalik pulak jadinya. Polis nak tangkap aku. Kenapa aku jadi jahat? Jangan nak salahkan aku saja. Bukan saja-saja aku nak jadi jahat. Aku terpaksa. Keadaan memaksa aku menjadi jahat. Tapi aku tahu para pembaca yang dihormati sekalian tak percaya. Baiklah, aku akan ceritakan bagaimana watak aku yang baik berubah menjadi seorang yang lebih jahat daripada harimau kumbang. Aku nak semua orang tahu, apa yang telah aku lakukan bukan atas kerelaan hati. Kalau boleh aku tak mahu lakukan semua tu. Tapi apakan daya, aku sudah terlanjur ke dunia bergelumang dengan dosa.

Aku gagal dalam SPM menyebabkan aku menyandang title penganggur. Bukan salah aku. Aku telah cuba sedaya upaya. Apa nak buat kalau gagal juga. Bukannya aku main-main. Aku belajar bersungguh-sungguh tapi aku tak bernasib baik. Bila menganggur, masyarakat memandang serong. Bila berlaku kecurian, semua mata memandang aku. Seolah-olah aku ni teruk sangat. Lama-kelamaan kecurigaan bertukar menjadi tuduhan, tuduhan bertukar menjadi fitnah dan umpatan keji. Nak dijadikan cerita, kesabaran aku sudah tidak dapat dibendung lagi. Di kedamaian pagi, aku dengan marahnya telah menakik kepala Makcik Bedah. Puncanya makcik Bedah menuduh aku mencuri ayam serama

Ditohmahnya aku jual ayam serama itu untuk membeli dadah. Tak cukup dengan itu, Makcik Bedah menyebarkan dakyah kononnya selama ini aku suka kacau anak-anak dara kampung

Di kedamaian pagi itu, seluruh jiran tetangga tergamam dan tercengang melihat kemarahan aku. Selama ini aku diam saja. Bila aku marah, barulah mereka tahu siapa aku sebenarnya. Makcik Bedah berteriak tangis bila kepalanya aku takik. Puas hati aku. Jiran tetangga berkejar untuk memberikan bantuan pertolongan cemas. Tak ada sesiapa yang berani membela Makcik Bedah. Barangkali mereka semua ketakutan.

Makcik Bedah diusung ke hospital dengan garfu tercucuk diatas kepalanya. Aku puas hati. Tak sempat aku nak ambil parang, dapat takik dengan garfu pun jadilah. Ia sudah cukup untuk memuaskan hati aku.

Malamnya polis datang menangkap aku. Aku dibawa ke balai polis. Tak lama kemudian aku dibicarakan dan dijatuhkan hukuman penjara. Bila aku masuk penjara, aku berkawan dengan orang-orang yang betul-betul jahat. Mereka memaksa aku mengikut mereka. Tapi aku tak mahu. Walaupun aku telah melanggar undang-undang tetapi tak bermakna aku seorang yang jahat.

Setelah dibebaskan, orang-orang kampung memulau aku. Tak ada sesiapa nak bertegur sapa dengan aku. Bila aku masuk kedai nak beli barang, takda siapa nak layan. Masuk warung pun begitu juga. Tak ada siapa nak tanya aku nak minum apa. Pendek kata aku bukan lagi dianggap sebagai orang tapi menyamai seekor kambing.

Begitulah taraf aku dimata mereka. Untuk menghilangkan kesunyian terpaksalah aku berkawan dengan lembu dan kambing. Berbual-bual dengan mereka tentang pelbagai topik termasuk isu ekonomi negara dan politik.

Makcik Bedah masih berdendam dengan aku. Pelbagai cerita tak elok tentang aku dia canang kepada penduduk kampung. Nampaknya Makcik bedah belum serik. dah kena takik pun masih nak mencari pasal. sekali lagi aku marah. Kali ini kemarahan aku jadi lebih parah.

Garfu tidak dapat menginsafkan Makcik Bedah. Barangkali garfu kecik sangat. Jadi aku bawak lembing pusaka arwah datuk yang berbalut kain kuning. Datuk aku bekas pengawal istana. Dan lembing itu ialah pusaka buat waris dari turun-temurun. Sewaktu sampai di rumah Makcik Bedah, hari dah nak malam. Aku terus menyerbu masuk ke rumah Makcik Bedah tanpa memberi salam.

Tanpa memberi amaran terlebih dahulu, aku terus menakik kepala Makcik Bedah sekali lagi.

"Aduh! sakitnya kepala aku..!" jerit Makcik Bedah sebelum pengsan.

Suami Makcik Bedah pulak terus pitam. Apalah punya jantan. Aku pun blah. Malas nak tunggu lama-lama. Waktu tu barulah aku takut. Aku dah bunuh orang. Dalam fikiran aku, kepala otak ligat berfikir. Kalau aku kena tangkap, aku akan dijatuhkan hukuman mati mandatori. Aku belum nak mati. Aku nak hidup lagi.

Tak ada jalan lain. Aku kena lari. Sebelum polis datang cekup, adalah lebih baik aku melarikan diri. Tapi nak pergi ke mana?Dimana-mana pun ada polis. Disana polis, di sini polis. Tak ada tempat yang tak ada polis kecuali dalam hutan. Akhirnya kau mengambil keputusan untuk menjadi seperti orang utan. Aku duduk dalam hutan. Masalahnya pulak aku tak dapat makan nasik. roti canai jauh sekali. Dua bulan saja aku dapat bertahan. Akhirnya aku keluar dari hutan.

Dalam hutan tak payah pakai duit. Bila dah keluar, nak makan. Nak beli makanan bukannya boleh pakai daun pisang. nak cari kerja bukan senang. Last-last aku mencuri. Mula-mula aku mencuri secara kecil-kecilan. sekadar untuk mengisi perut. lama kelamaan aku semakin berani. aku merompak pulak.

Yelah, aku nak jugak merasa hidup senang. Nak enjoy, nak masuk dangdut ke karaoke ke apa ke...Sekarang aku bergelar perompak yang dihormati oleh perompak lain. Sebabnya aku selalu bertindak seorang diri. Macam Zorro. Kira aku ni dahsyat la. Duit aku banyak, aku beli pistol untuk merompak dan menjaga keselamatan diri. Nasib baik kereta kebal tak ada jual, kalau tidak dah tentu aku beli dua tiga bijik.

Menjadi perompak bukannya mudah. Aku kena berwaspada selalu. Silap haribulan kena tembak dek polis. Tapi aku cekap. Bila aku dah terkenal, ramai perompak nak join aku. mereka lantik aku jadi ketua. Ketua perompak. Bangganya aku. Aku pun makin ganaslah.
Surat-surat khabar memuatkan cerita bagaimana ganasnya kumpulan aku. Aku dikehendaki polis samaada hidup atau mati. kalau ditangkap hidup-hidup pun hujungnya nanti aku tentu dikenakan hukuman mati. Sama je.

Kata orang-orang tua, sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah jua. Seterer-terer aku akhirnya polis dapat menghidu jejak aku. Suatu hari kumpulan aku kena ambush. Aku tak mengaku kalah. Aku tembak, polis pun tembak. Lama kami saling tembak-menembak. Ngeri sungguh adegan itu

Last-last aku kena tembak kat kepala lutut. Sakit bukan main. Tak dapat la aku main bola lepas ni. Polis pun tangkap aku. nak buat macam mana lagi. terpaksalah aku menyerah diri. Setelah lutut aku ok, aku dihadapkan ke mahkamah. Sepanjang perbicaraan hanya sekali bapak datang. Itupun sekejap je. Menurut bapak aku, makcik Bedah masih hidup. Liat betul nyawa orang tua tu.

Sewaktu membela diri, tuan hakim memberi peluang untuk aku membuat rayuan. Aku tak mengaku salah. mati-mati aku membangkang bila aku dituduh melakukan kejahatan dengan sengaja.

"Habis kalau bukan kamu yang salah. salah siapa pulak?" tanya Tuan Hakim.

"Salah Makcik Bedah!" jawab aku tegas.

mahkamah menjadi hingar-bingar. Nama Makcik Bedah tidak pernah disebut sepanjang perbicaraan. Bila aku menyebut nama itu, semua orang menjadi terperanjat.

"Makcik Bedah yang patut dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup atau lebih lagi hukuman mati. Kalau Makcik Bedah tak mengata saya macam-macam, saya tak jadi orang jahat. Dalam hal ni, Makcik Bedah yang bersalah. Saya minta Tuan Hakim mendakwa Makcik Bedah."

Kemudian orang ramai ketawa. Tuan Hakim ikut sama tersenyum. Tak ada siapa yang percaya cakap aku. Tak ada siapa yang sependapat dengan aku.

Mereka tidak menyalahkan Makcik Bedah, padahal Makcik Bedah la yang bersalah.
Kemudian aku dijatuhkan hukuman mati. Subuh-subuh esok aku akan digantung. Tamatlah riwayat aku. Semua kerana makcik Bedah

Aku berharap kepada pembaca yang bersimpati, tolonglah aku. Tolonglah aku balas dendam pada Makcik Bedah. Kalau korang jumpa, takiklah kepala dia dengan sauh kapal sebab kalau senjata kecik-kecik Makcik Bedah tak mati punya..!




Lawak #4:

Masalah pendengaran

(0 comments)

Masalah pendengaran

Udin pergi berjumpa doktor mengeluh tentang isterinya yang sudah hilang pendengaran.

"Seberapa burukkah pendengarannya?" tanya doktor.

"Entahlah, Doktor. Yang jelas saya mesti menjerit kalau nak berbual dengannya."

"Okey,
cuba buat macam nie. Berdiri sejauh 6 meter darinya, lalu katakan
sesuatu. Kalau dia tak boleh dengar kamu, berdirilah lebih dekat
sedikit darinya, lalu katakan yang kamu katakan tadi. Kalau dia tidak
juga dengar, dekatkan jarak sedikit demi sedikit. Dengan begitu saya
akan tahu berapa jarak maksima pendengarannya."

Maka, Udin
pulang ke rumah dan mendapati isterinya sedang memasak di dapur. Dari
jarak 6 meter ia berteriak, "Makan apa kita malam ini?" Tak ada
jawapan. Lalu dia jalan depan sedikit lagi, berhenti di jarak 5 meter
dan menanyakan hal yang sama. Juga tak terdengar jawapan. Begitu juga
pada jarak 3 meter.

Akhirnya, ia berdiri di samping isterinya.
"Makan apa kita malam ini?" katanya separuh menjerit.

Si isteri dengan mata yang berlinangan dengan air mata, lalu menjerit:

"Untuk keempat kalinya aku beritahu, KARI KAMBING!!!!"




Lawak #5:

Lawak cucuk jarum

(0 comments)

Aminah adalah sorang budak pompuan yang malas dan tak pernah tumpukan perhatian.

1 hari kat kelas agama,dia tido je cam biasa. Ustazah pun tanya soalan

"Sape orang yang patut kita hormati dan sayangi?".
...
Takde sape jawab. Ada ar sorang budak laki kat belakang Aminah tu jahat sikit.

Dia pun cocok bontot Aminah dengan jarum, Aminah pun menjerit "MAK!!"

Ustazah pun puji Aminah sebab bagi jawapan yang betol.

Aminah sambung tido balik.

Ustazah tanya lagi soalan.

"Sape pencipta alam dan segalanya?"

Budak tu cocok lagi ngan jarum,Aminah pun menjerit "YA ALLAH!!"

Sekali lagi ustazah puji dia sebab bagi jawapan yang betol.

Aminah sambung tido balik.

Pastu ustazah pun tanya lagi soalan.

"Apa yang patut sorang isteri ucapkan pada suami setiap kali sebelum tidur?"

Budak tu cocok lagi.

Tapi kali ni Aminah bengang dan dia kata "Ko cocok bontot aku pakai benda tu lagi siap!!"

Ustazah tu terus pengsan..




Categories